Mencicipi Teknologi Masa Depan Mitsubishi

Lewat slogan baru Drive Your Ambition, Mitsubishi menginginkan mobil-mobil yang mereka buat tidak hanya tangguh diajak di alam bebas tapi juga menyenangkan dan canggih buat pemiliknya. Koran SINDO mendapatkan kesempatan sedikit teknologi masa depan mereka. Seperti apa?

Saat meluncurkan Mitubishi e-Evolution Concept di ajang Tokyo Motor Show 2017 akhir Oktober lalu Chief Planning Officer Mitsubishi Motors Corporation Mitsuhiko Yamashita mengatakan mobil tersebut akan jadi patokan bagaimana mobil-mobil Mitsubishi di masa depan.

Di mobil tersebut disematkan berbagai teknologi canggih yang membuat mobil Mitsubishi tidak hanya terkenal tangguh tapi juga menyenangkan dan canggih buat pemiliknya. Dia mengatakan ada beberapa teknologi yang disematkan di mobil ini seperti artificial intelligence, Super All Whell Drive (SAWD) dan Dual Active Yaw Control (Dual AYC).

Koran SINDO sendiri telah membahas artificial intelligence di mobil ini sebelumnya. Dimana mobil ini bisa membangunkan pengemudi yang tertidur hingga mengaktifkan berbagai control di dalam mobil sepetti lampu, wiper hingga multimedia hanya lewat perintah suara.

Lalu bagaimana denga teknologi canggih lainnya seperti Super All Wheel Drive (SAWD) hingga Dual Active Yaw Control?

Mitsubishi sebenarnya sudah melangkah ke masa depan dengan menyematkan kedua fitur tersebut di Mitsubishi Outlander PHEV terbaru mereka. Di pusat riset dan pengembangan Mitsubishi di Okazaki, Jepang, Koran SINDO diajak mencoba dua teknologi masa depan itu lewat mobil tersebut.

Pertama Koran SINDO terlebih dulu diajak mengenali langsung Mitsubishi Outlander PHEV. Bagaimana cara kerja mobil ini yang ternyata tidak hanya bisa berjalan secara listrik tapi juga serial hybrid dan parallel hybrid.  

“Hingga kecepatan 120 kilometer per jam mobil bergerak dengan motor listrik. Jika lebih kencang lagi baru dalam keadaan parallel hybrid. Saat baterai kurang tenaga generator mesin  mengisi tenaganya seperti halnya di serial hybrid,” terang instruktur yang menemani Koran SINDO.

Jadi mobil ini tidak akan menimbulkan rasa khawatir jika di tengah perjalanan baterai listrik sudah kehilangan daya. Saat dicoba sensasi listrik SUV ini memang sangat terasa. Begitu responsive seperti halnya mobil listrik pada umumnya. Mobil seberat 2,26 ton ini bisa berakselerasi sangat kencang. Sulit dibayangkan jika sebuah SUV yang tampangnya kalem ini bisa terasa agresif.

Setelah puas merasakan sensasi listrik, Koran SINDO mencoba memahami perbedaan dua fitur teknologi Dual Motor AYC serta S-AWC. Dual Motor AYC adalah pengembangan dari teknologi AYC (Active Yaw Control). Teknologi ini mengatur tenaga yang dikirim ke empat roda untuk mendapatkan cengkraman roda yang maksimal. Jika fitur limited slip differential tradisional menggunakan mekanik, AYC sudah sepenuhnya elektrik.

Fitur ini diperkenalkan pertama kali pada model Lancer Evolution IV. Sejak saat itu berkembang hingga sekarang digunakan pada Outlander PHEV. Sedangkan, fitur dual motor AYC akan digunakan pada produk masa depan Mitsubishi.

Masuk ke dalam Outlander PHEV yang dibenamkan teknologi Dual Motor AYC, Koran SINDO langsung duduk di bangku depan. Instruktur Mitsubishi berada di balik kemudi, karena sifat teknologi ini masih dalam tahap pengembangan.

Artikel Terkait




INFORMASI


GALIH RAKHA
SALES EXECUTIVE MITSUBISHI
PT. SUMATERA BERLIAN MOTOR
0813-3650-8763(wa)
081336508763

Email : su3ci.01@gmail.com

STATISTIK

015872
Pengunjung hari ini : 1
Total pengunjung : 1706
Hits hari ini : 46
Total Hits : 15872
Pengunjung Online : 1